Orang Tua Menyebut Gamer Online Sebagai ‘Buang-Buang Waktu’

Lain hari, kritikus lain dari game online. Kali ini, itu adalah salah satu wajah atau suara paling terkenal dalam budaya populer saat ini.

Joe Rogan, pembawa acara podcast paling populer ketiga di dunia yang disebut The Joe Rogan Experience (JRE), baru-baru ini menyebut video game sebagai “buang-buang waktu.”

Alih-alih bermain game, Rogan menganjurkan seseorang untuk belajar olahraga seperti jiu jitsu, memenangkan kompetisi dan kemudian menjadi pelatih dengan mengajar siswa lain dan mencari nafkah untuk dirinya sendiri.

Ini adalah pesan berbahaya untuk disebarkan. Apalagi saat di YouTube saja, Rogan memiliki lebih dari sembilan juta pelanggan, dan podcastnya memiliki lebih dari 190 juta unduhan bulanan. Podcast JRE sangat populer, sehingga Spotify akan membayar Rogan $100 juta dolar selama kontrak multi-tahun untuk memindahkan podcastnya secara eksklusif ke platform mereka.

Sebagai seorang sarjana game online, saya telah membahas semakin populernya industri game, dan kemungkinan jalan untuk sukses jika seseorang serius ingin mengejar game sebagai pekerjaan. Selain itu, saya telah menyentuh aspek sosial dari game dan pentingnya tetap terhubung di dunia yang semakin online. Sebagai seorang gamer dan peneliti yang rajin, saya merasa perlu untuk membuat pernyataan kepada siapa saja yang mengecilkan hati seorang gamer dalam hidup mereka: bermain game bukanlah buang-buang waktu.

Kecanduan Game

Ketika bentuk media baru diperkenalkan, ada ketidakpercayaan awal karena kekhawatiran bahwa media baru mungkin akan menggantikan aktivitas yang lebih ‘konstruktif’. Aktivitas seperti jiu jitsu, seperti yang dikatakan Rogan. Dan dia bukan satu-satunya yang memicu ketakutan tentang game.

Presiden AS Donald Trump telah menyarankan bahwa video game terkait dengan kekerasan, namun, penelitian tampaknya tidak mendukung klaim itu.

Organisasi Kesehatan Dunia juga mengklasifikasikan gangguan permainan sebagai kecanduan perilaku. Sementara penelitian telah menunjukkan ini adalah masalah yang lebih umum, kita harus mengingat ungkapan lama: semuanya dalam jumlah sedang.

Rogan sendiri secara pribadi telah berjuang dengan kecanduan video game. Sementara kecanduan game mungkin hanya terlihat pada populasi kecil, penting untuk dicatat kemungkinan negatif yang terlibat dengan game online.

Saran untuk Orang Tua

Sangat mudah untuk melihat mengapa video game dianggap sebagai masalah. Terutama jika Anda adalah orang tua dari seorang gamer muda yang mungkin percaya bahwa anak mereka menghabiskan lebih banyak waktu bermain game online daripada menyelesaikan pekerjaan rumah mereka. Berikut adalah sedikit saran bagi mereka yang tidak nyaman dengan media video game online yang semakin populer.

1. Rangkullah Mereka

Game online bukanlah iseng-iseng popularitasnya terus meningkat dengan game dan platform baru. Alih-alih menganggapnya sebagai buang-buang waktu untuk anak-anak Anda, rangkullah game online. Tanyakan kepada anak Anda mengapa bermain game sangat penting bagi mereka. Cobalah untuk memahami mengapa mereka ingin menghabiskan waktu mereka bermain game, daripada hobi lain.

Mereka mungkin mengatakan itu adalah outlet sosial, waktu untuk terhubung dengan teman-teman mereka dan membuat yang baru. Mereka mungkin mengatakan itu adalah pelarian dari kenyataan atau cara untuk menghilangkan stres. Sudah waktunya untuk penasaran daripada kritis.

2. Terlibatlah

Jika anak Anda nyaman dengan ide itu, terlibatlah dengan permainan mereka. Baca tentang game yang mereka mainkan. Tonton video YouTube atau streaming Twitch untuk memahami lebih lanjut tentang gameplay. Tanyakan kepada anak Anda apakah Anda dapat menonton mereka bermain, atau bahkan bermain dengan mereka! Video game tidak hanya menyenangkan untuk dimainkan, tetapi bermain dengan anak Anda dapat membantu mengajari mereka pemecahan masalah, literasi, dan sains.

Sayangnya, game online adalah ruang beracun meskipun banyak pemain dan lingkungan yang positif. Jika Anda menemukan anak Anda berkontribusi atau terpengaruh oleh ruang beracun, Anda mungkin dapat memberikan dampak positif pada komunitas dengan melakukan percakapan dengan mereka. Meskipun ini mungkin tampak seperti alasan untuk tidak melibatkan anak-anak Anda dengan game online, penting untuk memahami ruang tersebut. Lihat dengan siapa mereka berinteraksi dan apa yang dikatakan secara online. Jika Anda tidak menyukai apa yang Anda lihat atau dengar, bicarakan dengan mereka tentang hal itu.

3. Berhenti Menyamakan Waktu dengan Uang dan Kesuksesan

Siapa yang mengatakan bahwa bermain game adalah buang-buang waktu, dan dengan apa kita membandingkannya? Seperti yang dinyatakan di atas, ada banyak alasan mengapa bermain game tidak membuang-buang waktu. Meskipun Anda dapat menghasilkan uang dengan bermain game, mudah untuk berargumen bahwa hanya satu persen teratas yang akan melakukannya. Ini tidak berbeda dengan “kegiatan konstruktif” lainnya; dalam hoki, misalnya, kemungkinan anak Anda akan lolos ke Liga Hoki Nasional kurang dari satu persen. Hobi dan kegiatan rekreasi tidak perlu dinilai dari kesuksesan finansial.

Jika Anda adalah orang tua yang khawatir yang percaya bahwa anak mereka mungkin kecanduan video game, mundurlah selangkah. Pelajari lebih lanjut tentang lingkungan, pahami motivasi mereka dan pastikan tanggung jawab mereka diselesaikan sebelum membuang waktu bermain game. Kemungkinannya adalah, anak-anak Anda hanya bersenang-senang.