Perang Antara Xbox dan Playstation Bukan Lagi Tentang Konsol

Dalam salvo terbaru dari perang konsol hampir dua dekade antara Microsoft dan Sony, Playstation 5 Sony dan Xbox Series S/X Microsoft diluncurkan minggu lalu.

Dengan peningkatan pengeluaran untuk videogame karena karantina yang sedang berlangsung dan pembatasan perjalanan, peluncuran tersebut telah digambarkan sebagai signifikan secara historis. Kepala Xbox Phil Spencer mentweet:

Seperti biasa untuk peluncuran “generasi berikutnya”, kedua konsol ini memiliki peningkatan signifikan pada daya komputasi, mendukung grafik 4K, dan menawarkan kinerja dan waktu pemuatan yang lebih cepat. Namun tidak seperti peluncuran sebelumnya, mereka menghadirkan visi yang sangat berbeda untuk masa depan video game.

Sony terus fokus menyediakan konten eksklusif. Sementara itu, Microsoft kemarin meluncurkan layanan streaming game Project xCloud di Australia langkah terbaru dalam tren yang lebih luas menuju merangkul model bisnis berbasis langganan.

Fokus Sony Pada Eksklusivitas

Untuk waktu yang lama, konsol baru telah dipasarkan terutama di sekitar judul “eksklusif platform” yang hanya tersedia untuk konsol itu.

Sony dan Microsoft di masa lalu telah membayar jutaan kepada pengembang untuk kesepakatan eksklusivitas. Pada tahun 2010, Microsoft membayar Rockstar Games US$75.000.000 untuk menghentikan Grand Theft Auto IV menjadi eksklusif Playstation 3.

Peluncuran PS5 Sony baru-baru ini melanjutkan tradisi ini. Konsol ini dipasarkan dalam bentuk eksklusif pihak pertama, seperti yang dikembangkan oleh Naughty Dog (Uncharted, The Last of Us) dan Santa Monica Studio (God of War) dari Sony Computer Entertainment.

Sony juga sukses besar menjual periferal perangkat keras yang membuat konsolnya lebih menarik, terbukti dalam pendapatan kuartalan baru-baru ini. Headset realitas virtual PlayStation terjual lebih dari lima juta unit di seluruh dunia selama generasi terakhir.

Sebaliknya, Microsoft dengan cepat meninggalkan Kinect. Perangkat penginderaan gerak yang dibundel dengan Xbox One ini tidak pernah memenangkan hati penontonnya.

Munculnya Game Berlangganan

Konon, meskipun Sony menjual jauh lebih banyak dari Microsoft dengan PS4 generasi terakhir, tampaknya pada tahun 2020 Microsoft telah menggeser tiang gawang kesuksesan.

Seperti yang dicatat oleh Phil Spencer, tujuan Microsoft bukan lagi untuk menjual konsol paling banyak, tetapi untuk mengumpulkan pemain paling banyak, di mana pun mereka bermain. Konsol itu sendiri sekarang hampir sekunder.

Misalnya, layanan berlangganan Game Pass Microsoft, yang diluncurkan pada tahun 2017, menyediakan akses ke judul-judul Xbox di konsol Xbox dan PC. Game Pass mengikuti model yang mirip dengan Netflix, di mana pengguna membayar biaya bulanan untuk mengakses perpustakaan konten.

Dan meskipun memiliki keanggotaan Game Pass tidak wajib, Microsoft melaporkan 70% pengguna konsol X/S melakukannya.

Di permukaan, game berlangganan tampaknya menawarkan nilai uang yang lebih baik dalam hal akses ke konten, karena gamer tidak harus membeli game secara langsung.

Tetapi seperti halnya dengan layanan streaming televisi dan film yang bersaing, jika game berlangganan menjadi lebih umum, membayar berbagai langganan mungkin menjadi mahal terutama jika game tertentu eksklusif untuk layanan tertentu.

Bermain Game di Cloud, di Mana Saja

Layanan Game Pass menggunakan teknologi “cloud gaming”. Sementara konsol menyediakan perangkat keras komputasi lokal yang diperlukan untuk bermain game, cloud gaming melibatkan streaming game melalui internet, dari server jarak jauh host ke perangkat pengguna.

Di masa lalu, ini tidak berfungsi dengan baik karena “latensi tinggi”. Ini mengacu pada penundaan antara membuat input (seperti memotret karakter) dan melihat hasilnya (karakter yang ditembak).

Namun, dengan peningkatan daya komputasi, kecepatan internet, dan trik desain yang cerdas, game cloud menjadi pasar yang ramai, dengan perusahaan teknologi besar termasuk Google dan Amazon juga bergabung.

Sony mulai bereksperimen dengan game cloud pada tahun 2014 dengan PS Now. Layanan ini memungkinkan streaming judul lama, seperti game PS3. Dan sementara Sony terus menawarkan PS Now untuk PS5, dan dengan harga yang lebih murah daripada Microsoft Game Pass, PS Now masih fokus pada game-game lama.

Di sisi lain, Microsoft secara agresif mendorong Project xCloud barunya. Layanan ini, yang dibundel dengan GamePass, memungkinkan pengguna untuk melakukan streaming game Xbox baru tertentu langsung ke ponsel cerdas atau tablet mereka, bahkan tanpa perlu memiliki konsol Xbox.

Jelas, fokus Microsoft adalah pada pemain, bukan konsol. Mempertimbangkan dampak besar yang dimiliki smartphone terhadap siapa yang memainkan game (dan seberapa sering), Microsoft mungkin menyiapkan diri untuk melibatkan audiens yang jauh lebih besar daripada sebelumnya.

Pasar yang Berkembang

Perang konsol 2020 terlihat sangat berbeda dengan masa lalu, ketika satu pemenang sering mengambil semuanya (atau setidaknya sebagian besar). Pikirkan Nintendo pada 1990-an Amerika Utara, atau dominasi Sony generasi terakhir dengan PS4.

Mengingat pendekatan pergeseran Microsoft, kita sekarang berada dalam situasi di mana dua pemenang kemungkinan akan mengambil bagian besar dari pasar yang berbeda, dengan melakukan hal yang berbeda.

Di satu sisi, ini dapat membantu mendiversifikasi pasar dan memberikan variasi yang lebih besar bagi konsumen. Di sisi lain, perbedaan Sony dan Microsoft mungkin membuat para gamer menghabiskan lebih banyak uang daripada sebelumnya.